Jenis: Proyek | Lokasi: Gedung Pina Luz

Proyek: Proyek Desa

Tanggal Mulai Proyek 01 Februari 2022 - Tanggal Akhir Proyek 01 Desember 2022

Proyek Aldear!

Itu memulai tahun pertama kegiatannya dengan dukungan Pinacoteca de São Paulo dan MAC-USP. Bagian dari proyek internasional Decay Without Mourning, Aldear! mengusulkan perdebatan tentang cara-cara alternatif untuk menyusun dan menjaga koleksi asli. Untuk tujuan ini, akan mendorong dialog tentang koleksi manifestasi estetika pribumi di institusi non-pribumi, rumah pengetahuan dan museum yang dikelola oleh masyarakat pribumi di Brasil.

Dimulai pada Februari 2022, Aldear! adalah salah satu inti dari proyek Decay Without Mourning: Praktik warisan pemikiran masa depan, yang didanai oleh Riksbankens Jubileumsfond, bersama dengan Fondazione Compagnia di San Paolo dan Volkswagen Foundation. Selain penelitian yang berfokus pada warisan budaya asli Brasil, Decay Without Mourning juga memiliki proyek yang dikembangkan di Swedia, Afrika Selatan, Jepang, dan Antartika. Di Brasil, diselenggarakan oleh Pinacoteca de São Paulo dan MAC-USP, proyek ini bertujuan untuk mempelajari inisiatif yang melibatkan perlindungan dan pemeliharaan manifestasi estetika pribumi, yang mencerminkan kerugian yang terjadi dalam proses produksi dan pelestarian dalam konteks kolonial. Proyek ini juga membahas bentuk-bentuk perlawanan yang dilakukan masyarakat adat selama proses penjajahan, termasuk memasuki ruang dan institusi museologis, dan bagaimana masyarakat ini merefleksikan cara mereka ingin menduduki institusi tersebut.

Secara umum, penelitian dalam Decay Without Mourning: Future-thinking heritage practice bergerak dari problematisasi wacana kehilangan dalam kajian heritage, berusaha membawa perubahan paradigma: menghadapi proses preservasi bukan sebagai cadangan terhadap kehilangan, tetapi sebagai sebuah kemungkinan. memicu proses generatif dan kreatif.

“Kami bermaksud untuk mengetahui dan mengenali inisiatif, tetapi juga, dalam proses ini, membangun aliansi dengan jalur alternatif yang diusulkan oleh agen dan kelompok masyarakat adat ini. Kami ingin bekerja sama, merefleksikan kemungkinan dan cara menempatkan pengalaman kami sebagai peneliti, seniman, kurator, dan komunikator untuk mendukung debat ini”, jelas sejarawan seni dan koordinator proyek Brasil, Fernanda Pitta. Selain dia, Aldear! beranggotakan seniman dan peneliti Naine Terena dan Bruno Moreschi yang secara interdisipliner membangun proposisi atas persoalan koleksi institusi budaya, bentuk akses, diseminasi dan konstruksi dialognya dengan kelompok masyarakat adat. Thierry Freitas, dari tim kuratorial Pinacoteca, akan bertanggung jawab untuk memantau proyek di institusi tersebut.

Naine Terena berkomentar bahwa gagasan pemukiman desa terkait dengan pergerakan masyarakat adat di berbagai bidang, termasuk gerakan masyarakat adat yang terorganisir. Dalam proyek tersebut, dusun adalah cara berpikir tentang pembusukan/pembusukan sistem pemikiran dan perlindungan warisan adat, melambangkan gerakan pemberontakan kontra-narasi masyarakat asli. Peneliti menyatakan: “Saya telah mengikuti banyak inisiatif, mengamati perdebatan tentang manifestasi estetika pribumi. Saya mencoba untuk tidak meringkas etimologi kata estetika ke dalam satu bidang pemikiran, atau menutup manifestasi pribumi dalam bidang khusus seni Barat dan bahasanya.” Peneliti juga menyatakan: “Merasakan, mengamati, mengalami adalah beberapa kemungkinan untuk memvisualisasikan perdebatan seputar demonstrasi, yang membantu kita untuk memahami berbagai cara keberadaan masyarakat adat di dunia – baik melalui lagu, tarian, benda – segala sesuatu yang memanifestasikan kehadiran adat, ingatannya dan kisah-kisahnya”.

Masih menurut Naine, “yang penting adalah memahami bahwa definisi itu khusus untuk setiap orang. Kami tidak bermaksud untuk membuat atau menempatkan manifestasi ini dalam konsep atau istilah yang tidak sependapat dengan mereka yang memproduksi dan terus memproduksi desa ini, yang bahkan mencerminkan dan memposisikan diri dalam kaitannya dengan apa yang saya sebut kekecewaan institusi museologi, khususnya mereka yang memelihara banyak koleksi pribumi”, simpulnya.

Bruno Moreschi menunjukkan perlunya membangun solusi dengan bekerja sama dengan kelompok dan orang-orang yang terlibat dalam proyek, agar selalu memenuhi tuntutan berdasarkan kekhususan internal. “Contohnya adalah masalah database. Dalam beberapa percakapan, kami mengidentifikasi kebutuhan bersama untuk mendaftarkan dan mengedarkan sebagian dari manifestasi estetika pribumi ini, yang sekarang ada di museum, atau bahkan di dalam komunitas itu sendiri. Tapi repositori ini hanya masuk akal jika dibangun berdasarkan kebutuhan khusus, yang ditentukan oleh masyarakat adat”, jelas sang seniman.

Pekerjaan dimulai dengan acara pertama yang berlangsung dari 03 hingga 07 Maret 2022 di Cape Town, Afrika Selatan, dengan kehadiran tim dari semua negara yang disebutkan. Selama tahun pertamanya, Aldear! melakukan percakapan dengan kelompok dan lembaga adat yang saat ini bekerja dengan koleksi dan mengembangkan strategi pelestarian.

Menjelang akhir tahun 2022, pertemuan di Pinacoteca de São Paulo, antara tanggal 16 dan 18 November, akan mempertemukan masyarakat adat yang tertarik dengan masalah tersebut dan dalam memperkuat persepsi yang berbeda tentang gagasan pembusukan, kehilangan, dan pelestarian. Partisipasi dalam pertemuan ini akan melalui undangan dan melalui bentuk niat untuk berpartisipasi yang dipublikasikan secara luas. Pertemuan tersebut akan dilengkapi dengan meja bundar yang terbuka untuk umum pada 18 November 2022.

Pinacoteca Negara Bagian São Paulo dan tema pribumi

Pada tahun 2020, Pinacoteca de São Paulo mengadakan pameran seni pribumi – Véxoa: Nós Sabe, dikuratori oleh Naine Terena, dalam lingkup proyek OPY, dianugerahi hadiah Sotheby, sebagai bagian dari proses peninjauan koleksi dan kebijakannya museum dalam kaitannya dengan manifestasi estetika pribumi dimulai pada tahun 2017. Tidak adanya koleksi pribumi di Pinacoteca, yang hingga 2019 hanya memiliki karya seniman pribumi dalam koleksinya, menjadi titik awal proses refleksi ini, yang melahirkan serangkaian tindakan seperti realisasi Véxoa, selain peningkatan kehadiran penduduk asli dalam koleksi museum, yang saat ini memiliki tiga puluh empat karya dari lima belas seniman dan kelompok. Keterlibatan seniman pribumi dalam residensi seni, dalam program pameran dan program pendidikan juga merupakan tindakan yang sedang dibangun saat ini. Aldear!, disusun oleh Naine Terena, Fernanda Pitta, dan Bruno Moreschi, dikelola oleh Pinacoteca de São Paulo dan dikoordinasikan oleh Fernanda Pitta, yang menjadi kurator lembaga tersebut hingga tahun 2022, dan sekarang menjadi profesor di Museum Seni Kontemporer di Universitas São Paulo, institusi yang juga merupakan mitra inisiatif.

MAC-USP dan tema pribumi

Terlepas dari kehadiran sentral manifestasi estetika pribumi dalam narasi seni modern dan kontemporer di Brasil, hampir tidak ada kehadiran seniman dan produksi pribumi di museum seni negara itu. Sejarah hubungan antara MAC-USP dan seni pribumi dipengaruhi oleh karya Walter Zanini, yang mempromosikan diskusi tentang perluasan batas-batas manifestasi estetika di masa kontemporer. Perdebatan ini mengakui pentingnya seni pribumi, melalui publikasi dan pameran temporer, tetapi tidak dilakukan oleh masyarakat asli. MAC-USP hari ini memiliki tantangan untuk mendengarkan subyek pribumi tentang hutang sejarah museum seni dalam kaitannya dengan manifestasi estetika mereka, dan membangun aliansi untuk memperkuat protagonisme seniman, kurator dan agen budaya pribumi, dalam pelestarian, penilaian dan dalam penegasan keberadaan manifestasi estetika pribumi di museum seni, untuk menetapkan pedoman inisiatif bersama di masa depan. Dalam konteks Aldear!, museum akan mempromosikan dialog dengan kelompok pribumi yang terkait dengan proyek, untuk mendiskusikan koleksi, pameran dan program pendidikannya, mempersoalkan hubungan antara sejarah seni di Brasil dan manifestasi estetika pribumi, yang mencerminkan pada perbedaan bahwa Museum ini, koleksinya (sekarang dan masa depan), penelitian dan program publiknya dapat dilakukan untuk kelompok / masyarakat adat yang terlibat.

Info lebih lanjut:

Pembusukan tanpa duka: praktik warisan pemikiran masa depan

Lize-Marie Hansen van der Watt, KTH Royal Institute of Technology, Swedia

Lizabe Lambrechts, Universitas Stellenbosch, Afrika Selatan

Fernanda Pitta, MAC-Universitas Sao Paulo, Brasil

Didanai oleh Riksbankens Jubileumsfond, GI21-0001 https://www.facebook.com/groups/1166755847226205

foto-foto

-

-

Gambar: Christina RufattoIsabella Matheus

Daftar untuk buletin kami

dan ikuti jadwal kami

.

    Dengan mengklik "Saya menerima semua cookie" atau melanjutkan menelusuri situs, Anda menyetujui
    menyimpan cookie di perangkat Anda untuk meningkatkan pengalaman dan navigasi situs web Anda.
    Konsultasikan Privasi Kebijakan para obter mais informasi.

    Terima semua Cookie