Jenis: Pelatihan | Lokasi: On line

Pelatihan: Kursus Seni dan Pemikiran Tiongkok Kontemporer

Tanggal Mulai Pelatihan 23 Oktober 2023 - Tanggal Berakhir Pelatihan 01 November 2023

Pendaftaran Mulai Pelatihan 06 Oktober 2023 - Pendaftaran Akhir Pelatihan 21 Oktober 2023

Produksi Tiongkok kontemporer umumnya dibaca sebagai variasi dari repertoar Barat atau sebagai ekspresi identitas budaya Tiongkok yang penting dan menolak pengaruh.

Mencari alternatif terhadap dikotomi tersebut, tentu saja Seni dan Pemikiran Tiongkok Kontemporer akan melakukan pendekatan, secara pendahuluan, ekspresi filsafat, praktik seni, dan sistem seni Tiongkok sesuai dengan tantangan untuk mempertimbangkan kasus-kasus yang ditangani bukan dari perspektif generalisasi atau oposisi, namun dari upaya untuk memahami ruang sosial Tiongkok, jika memungkinkan. , tanpa henti menjalin dialog dengan Brazil dan dunia kontemporer saat ini.

TARGET AUDIENS: orang-orang yang mendidik, orang-orang peneliti dan masyarakat umum yang tertarik pada seni, budaya, dan filsafat Tiongkok.
FORMAT: secara online
JUMLAH LOWONGAN: 250

50 lowongan gratis untuk guru sekolah negeri dan pendidik sosial dipilih melalui pendaftaran melalui Google Formulir

30 lowongan afirmatif (hitam, coklat, kuning, pribumi, gipsi, transgender/waria, penyandang disabilitas dan orang dengan pendapatan bulanan rata-rata hingga dua upah minimum). 

HARI DAN WAKTU

Tanggal: 23, 25, 30, dan 1 November Oktober (Senin dan Rabu)

Waktu: das 19h às 21h

HARGA

Seluruh: R $ 100,00
Kaus kaki: R $ 50,00
Teman dan pelanggan Pina: R $ 90,00

PENDAFTARAN

Aplikasi harus dibuat oleh situs INTI.

Guru sekolah negeri dan pendidik sosial dapat meminta pendaftaran untuk 50 tempat gratis. Isi saja untuk m. Pemilihan dilakukan sesuai urutan pendaftaran.

PROGRAM KELAS

Kelas 1 – Seni dan kosmoteknik Tiongkok — bersama José Antônio Magalhães

Hubungan antara seni kontemporer dan budaya Tiongkok kuno dapat dipikirkan berdasarkan konsep kosmoteknik (konsepsi dan pengalaman teknologi), yang diciptakan oleh filsuf dan insinyur komputer Tiongkok/Honcong Yuk Hui. Berdasarkan filosofi teknologi Heidegger dan Simondon, serta perdebatan kosmopolitik tokoh-tokoh seperti Isabelle Stengers dan Eduardo Viveiros de Castro, Hui menyatakan bahwa “pertanyaan tentang teknologi” yang diajukan Heidegger tidak bersifat universal. Sebaliknya, masyarakat yang berbeda tidak hanya memiliki pandangan dunia yang berbeda, namun juga kosmoteknik yang berbeda. Kosmoteknik ini bukan sekadar gagasan; mereka menggumpal dalam bentuk benda teknis. Dalam buku terbarunya, Seni dan Kosmoteknik, Hui berfokus secara khusus pada implikasi konsep tersebut terhadap isu seni. Hal ini didasarkan pada karya ini, serta buku Pertanyaan Mengenai Teknologi di Tiongkok: Sebuah esai tentang kosmoteknik, bahwa kelas ini akan menawarkan alat untuk berpikir tentang hubungan antara Barat dan Timur, kontemporer dan tradisi, seni dan teknologi yang muncul sebagai isu dari seni kontemporer Tiongkok dan karya Cao Fei.

Kelas 2 – Tempat seni kontemporer di Tiongkok: pasar seni dan agennya
— dengan Amanda Mazzoni

Memahami pasar seni adalah tugas yang melibatkan pemahaman asal-usulnya dan perkembangannya seiring berjalannya waktu. Kelas ini berupaya menganalisis seni kontemporer Tiongkok dan perkembangan yang dihasilkan oleh sejarah ini – begitu unik jika dibandingkan dengan model Barat – mendedikasikan dirinya, terutama, pada analisis narasi yang membentuk pasar seni kontemporer Tiongkok dan beberapa proses yang terjadi. dalam logikanya yang khusus. Untuk mencapai tujuan ini, kelas akan terdiri dari dua blok analisis: presentasi dan kontekstualisasi seni kontemporer Tiongkok, yang menekankan konteks politik dan ekonomi asal usulnya, serta minat Barat terhadap produksi tersebut; dan kedua, membahas ciri-ciri utama pasar seni kontemporer Tiongkok, melalui analisis beberapa pilar yang membentuknya.

Kelas 3 – Gender, identitas dan subversi dalam seni Tiongkok — bersama Caroline Ricca Lee

Pertemuan tersebut bertujuan untuk menguraikan panorama sejarah dan kontemporer seni Tiongkok dalam hubungannya dengan penanda gender, seksualitas, bangsa dan diaspora. Melalui kebijakan aneh dan feminisme di Tiongkok sebagai jembatan yang secara historis terkait dengan pertanyaan tentang dominasi patriarki, heteronormatif, dan cisgender, kelas ini akan membawa referensi pada produksi seni yang menegosiasikan tradisi dan modernitas, dalam pencarian emansipasi, hak atas tubuh dan kesenangan.

Bentrokan terlihat jelas dalam produksi seperti potret diri, seni tubuh, fotografi, pertunjukan, dan yang terbaru, seni digital dan augmented reality, produksi-produksi ini tidak hanya mewakili identitas plural dan seksualitas, namun juga menantang stereotip rasial dan objektifikasi seksual. Yang terakhir, dampak pencitraan kolonial terhadap subjek Tiongkok dalam seni akan dibahas, dari perspektif dekolonial, mengingat sisa-sisa representasi “bahaya kuning” dan dampak kontemporer dari Orientalisme dan chinoiserie, yang melekat pada seni.
estetika Barat.

Kelas 4 – Penelitian dan kurasi dalam konteks Tiongkok Global — bersama Inti Guerreiro dan Pollyana Quintella

Pada pertemuan ini, kurator Pollyana Quintella dan Inti Guerrero akan berbagi beberapa studi kasus, di bidang kurasi, yang melibatkan praktik seni kontemporer dan konteks budaya Tiongkok, serta mengeksplorasi tantangan dan potensinya. Quintella akan berbicara tentang proses kurasi pameran “Cao Fei : Masa depan bukanlah mimpi“, dipamerkan di Pinacoteca, menampilkan kriteria organisasi dan narasi dari empat bagian yang membentuk pameran (“Manufaktur dan globalisasi”, “Dunia maya masa lalu dan masa kini”, “Kenangan sosialisme dan fiksi ilmiah” dan “Urbanisasi dan distopia”), serta persiapan katalog dan proyek pameran.

Inti Guerrero, pada gilirannya, akan membahas proyek-proyek terbarunya di Hong Kong dan wilayah lain di Asia, dengan fokus pada seniman Tiongkok dan kekhususan mereka dalam konteks Tiongkok Global.

PEMBICARA

JOSÉ ANTONIO MAGALHÃOES

Peneliti pasca doktoral dalam teori hukum-politik di Universitas Katolik Kepausan Rio de Janeiro. PhD dari institusi yang sama dengan magang penelitian di Birkbeck, University of London, dengan konsentrasi Teori Hukum, Etika dan Konstruksi Subjektivitas. Magister Hukum dari Program Pascasarjana Hukum di Federal University of Rio de Janeiro (UFRJ), dengan bidang konsentrasi Teori Hukum Kontemporer, pada bidang penelitian Hak Asasi Manusia, Masyarakat dan Seni. Dia telah mengajar kursus gratis di institusi seperti Ubu em Curso, Asosiasi Penelitian dan Praktek Humaniora, Institute of Present Studies, Instituto Norberto Bobbio dan Foreign Objekt.

AMANDA MAZZONI

Mahasiswa PhD di Program Pascasarjana Seni, Budaya dan Bahasa di Institut Seni dan Desain Universitas Federal Juiz de Fora dan gelar master di program yang sama. Lulus dalam bidang Sejarah dari institusi yang sama dengan pengalaman di Universitas Cina (Capital University of Economics and Business/ Beijing). Mengembangkan penelitian di bidang Sejarah, Seni dan Sosiologi, mengerjakan tema-tema berikut: Pasar seni kontemporer, kolektor seni kontemporer, seni kontemporer Tiongkok, dan seni Brasil.

CAROLINE RICCA LEE

Seniman transdisipliner yang produksinya didedikasikan untuk fiksi spekulatif tentang ingatan, identitas, dan keturunan. Lebih jauh lagi, ia mengajukan dirinya sebagai subjek pengetahuan pada titik temu praksis antara seni, refleksi kritis dan studi dekolonial, dengan bidang penelitian utamanya adalah identitas Asia, dalam hubungannya dengan isu ras, gender, bangsa dan migrasi. Dia adalah seniman tetap di residenzPLUSbrasil16 (Internationales Künstlerhaus Villa Waldberta, Munich, 2016), sebuah organisasi platform PLUSbrasil. Pameran yang menonjol: terra abrecaminhos (Sesc Pompéia, São Paulo, 2023); Dari terbang hingga bernapas melalui lubang hidung, lengan panjang, pesan tertiup angin (HOA Galeria, São Paulo, 2023); Salon Nasional Seni Kontemporer Goiás ke-1 (Museum Seni Kontemporer Goiás, Goiânia, 2022); Surat saya ini (Museu da História e da Cultura Afro-Brasileira, Rio de Janeiro, 2022); Pertunjukan Pameran ke-31 di Centro Cultural São Paulo (Centro Cultural São Paulo, São Paulo, 2021). Artis yang dinominasikan untuk Pipa Prize 2023.

PRAJURIT INTI

Dia adalah pengkritik dan kurator Colombia yang pernah bekerja sebagai pengarah artistik, kurator bebas dan pengkritik seni di Amerika Latin, Eropah dan Asia. Ia belajar Sejarah dan Teori Seni di Universitas Los Andes di Bogotá dan di USP-Universitas São Paulo dan merupakan bagian dari program studi kuratorial di De Appel Arts Center di Amsterdam. Dari tahun 2016 hingga 2019 dia menjadi timbalan kurator seni Amerika Latin di Galeri Tate (Estrellita Brodsky B. Kurator), setelah mengoordinasikan representasi seni Amerika Latin dalam koleksi Tate selama periode ini. Dia adalah salah satu direktur artistik Sydney Biennale 2022, direktur artistik Yayasan Proyek Seni Rupa Filipina (BAP) dan kurator EVA International edisi ke-38 yang berlangsung pada tahun 2018 di Irlandia. Dia adalah Associate Art Director dan kurator di Ars TEOR/éTica Foundation di Kosta Rika. Beberapa proyek yang dikurasi: Josephine Baker dan Le Corbusier – Kasus Transatlantik, Museum Seni Rio – MAR; Bersiaplah!, Film Tate, Tate modern, London; Kota pria telanjang, Museum Seni Modern São Paulo; Terbang Turun ke Bumi, BERBARIS, Vigo dan FRAC Lorraine, Metz; dan Duet untuk Kanibal, Royal Tropical Institute, Amsterdam, 2010.

POLLYANA QUINTELLA 

Dia adalah seorang penulis, peneliti dan kurator di Pinacoteca do Estado de São Paulo, serta kandidat doktor di Universitas Negeri Rio de Janeiro (UERJ). Ia memperoleh gelar master dalam Sejarah Seni dari UERJ, saat ia meneliti karya Mário Pedrosa, dan gelar dalam Sejarah Seni dari UFRJ. Di Rio Art Museum (MAR), ia menjabat sebagai asisten kurator antara tahun 2018 hingga 2021. Sebagai kurator, ia antara lain mengadakan pameran FARSA – Língua, Fratura, Ficção: Brasil-Portugal (SESC Pompeia), Flávio de Carvalho Experimental (SESC Pompeia) dan Lenora de Barros: Minha Língua (Pinacoteca). Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah menulis untuk beberapa majalah seperti Jornal Folha de São Paulo, Jornal O Globo, Revista ZUM, Revista Select, Revista Continente, Revista ArteBrasileiros!, antara lain dengan penekanan pada hubungan antara seni kontemporer, budaya visual dan politik. Dia mengajar teori seni dan gambar Brasil dalam kursus gratis. Pada tahun 2023, ia mendapatkan beasiswa dari Getty Foundation untuk mengintegrasikan Art and Power School, dilakukan di Bibliotheca Hertziana – Institut Sejarah Seni Max Planck, Di Roma.

INFORMASI LEBIH LANJUT

Kursus ini akan disertifikasi dan akan diselenggarakan dalam format online melalui Zoom. Tautan untuk mengakses ruang online dan informasi lain untuk memulai kursus akan dikirim bersama email konfirmasi pendaftaran.  

Siswa harus menggunakan email yang sama atau nama yang sama yang terdaftar pada saat pembelian untuk mengakses ruang online, jika tidak maka tidak mungkin untuk mendaftar dan mengakses platform Zoom dan sumber daya yang tersedia untuk mentransmisikan kelas. Setiap perubahan email yang dilakukan setelah pembelian harus dikomunikasikan ke organisasi kursus hingga 2 hari sebelum kursus dimulai. 

Kursus ini online, disediakan dalam format sinkron, yaitu langsung. Kelas akan direkam dan tersedia untuk siswa yang terdaftar secara reguler setelah akhir kursus dan untuk jangka waktu terbatas. Tim Pina Curso akan membagikan tautan akses video melalui email dan batas waktu akses.  

A pernyataan frekuensi akan dikeluarkan setelah selesai kursus. Peserta yang memperoleh 75% kehadiran selama kursus, yaitu, login pada saat transmisi kursus. Akses ke video kuliah tentu saja tidak akan diperhitungkan dalam hitungan frekuensi. 

Pendaftaran bersifat pribadi dan tidak dapat dipindahtangankan. Dalam hal pendaftaran hadiah, pada saat pendaftaran, pembayar harus menyertakan data orang yang diundang dan menginformasikan kepada penyelenggara kursus tentang pendaftaran hadiah tersebut, untuk menghindari kemungkinan kesalahan dalam pendaftaran atau pembagian konten studi. 

penggunaan setengah harga Ini diberikan kepada: mahasiswa, profesor, orang berusia 60 tahun atau lebih dan karyawan lembaga budaya (dibatasi hingga 5 karyawan dari institusi yang sama). 

Bahan pelengkap seperti bibliografi kursus, PDF, tautan video yang ditunjukkan oleh guru akan dibagikan melalui folder virtual, dikelola oleh guru dan koordinasi kursus. HAI materi akan tersedia untuk waktu yang terbatas. 

permintaan untuk pembatalan atau transfer akan diterima sampai sehari sebelum pembukaan kursus. 

Permintaan pembatalan atau transfer, yang dikirim setelah kursus dimulai, tidak akan dipertimbangkan, mengingat kebutuhan untuk mengatur kegiatan. 

 Kursus ini mungkin menawarkan juru bahasa/terjemahan dalam Libra dan deskripsi audio. Fitur aksesibilitas ini dapat diminta melalui email hingga 5 hari sebelum kursus dimulai. 

Informasi lebih lanjut di situs web Pinacoteca atau melalui email course@pinacoteca.org.br. 

Acara Terkait

  • Pameran: Cao Fei : Masa depan bukanlah mimpi

    Pameran karya seniman Tiongkok Cao Fei menghadirkan karya-karya yang mengeksplorasi media seperti video, fotografi, dan instalasi, yang membahas bagaimana perubahan sosial yang cepat di abad ke-XNUMX telah memengaruhi pengalaman manusia.

    Tanggal Mulai Pameran 02 September 2023 - Tanggal Berakhir Pameran 14 April 2024

    Seni promosi dengan teks dan foto karya Cao Fei.

Daftar untuk buletin kami

dan ikuti jadwal kami

.

    Dengan mengklik "Saya menerima semua cookie" atau melanjutkan menelusuri situs, Anda menyetujui
    menyimpan cookie di perangkat Anda untuk meningkatkan pengalaman dan navigasi situs web Anda.
    Konsultasikan Privasi Kebijakan para obter mais informasi.

    Terima semua Cookie