Foto seorang wanita berbaring telungkup di perairan dangkal dengan bebatuan di dasarnya.
Foto seorang wanita berbaring telungkup di perairan dangkal dengan bebatuan di dasarnya.

Jenis: Pelatihan | Lokasi: On line

Pelatihan: Kursus Penciptaan di Reruntuhan: Antroposen, Krisis Produksi Imajiner dan Kontemporer

Tanggal Mulai Pelatihan 04 Maret 2024 - Tanggal Berakhir Pelatihan 18 Maret 2024

Pendaftaran Mulai Pelatihan 05 Februari 2024 - Pendaftaran Akhir Pelatihan 04 Maret 2024

Gambaran dan imajinasi apa lagi yang muncul tentang Bumi? Alat konseptual, afektif, dan perumpamaan apa yang kita perlukan untuk memahami apa yang sedang terjadi? Dengan kemampuannya membangun rezim persepsi baru, seni memperoleh kekuatan sebagai sumber daya eksistensi manusia yang tak ternilai dalam menghadapi tantangan masa kini.

Kursus ini akan membahas aspek filosofis, ekologi, teknologi, sosio-politik dan puitis dari Antroposen, mengenali dampaknya terhadap jiwa kolektif dan mencoba memahami bagaimana kosmologi leluhur dan produksi artistik dapat menjadi alat untuk membayangkan masa depan.   

TARGET AUDIENS: orang-orang yang berprofesi sebagai guru, peneliti, seniman, dan masyarakat umum yang tertarik pada seni, budaya, krisis iklim, dan filsafat.
FORMAT: secara online
JUMLAH LOWONGAN: 250

10 tempat untuk siswa sana: timur 
50 lowongan untuk guru sekolah negeri dan pendidik sosial 
30 lowongan afirmatif (hitam, coklat, kuning, pribumi, gipsi, transgender/waria, penyandang disabilitas dan orang dengan pendapatan bulanan rata-rata hingga dua upah minimum). 

Seleksi dalam urutan pendaftaran menggunakan formulir online.

HARI DAN WAKTU

Tanggal: 4, 6, 11, 13 dan 18 Maret 2024 (Senin dan Rabu)
Waktu: dari jam 19 siang sampai jam 21 malam

HARGA

Seluruh: £ 120,00
Kaus kaki: R$60,00 (setengahnya untuk guru, siswa, dan orang yang berusia di atas 60 tahun)
Teman dan pelanggan Pina: £ 110,00

PENDAFTARAN

Tertutup.

PROGRAM KELAS

Kelas 1 — Krisis Imajiner — bersama Sidarta Ribeiro 

Dalam bukunya “Oracle of the Night: Sejarah dan Ilmu Mimpi”, Sidarta Ribeiro membahas mekanisme dasar mimpi sebagai fungsi politik dan sosial untuk sikap aktif dalam pembangunan masa depan. 

Di tengah meningkatnya krisis lingkungan hidup, politik dan sosial yang kita alami saat ini, upaya untuk membayangkan masa depan menjadi alat yang penting untuk bertahan hidup. Fiksi atas realitas dan konstruksi gambaran yang menciptakan kemungkinan solusi terhadap krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini merupakan sekutu sehingga kita dapat mengatasi tantangan zaman kontemporer. Terlempar ke tengah-tengah dunia, di tengah-tengah masa yang asal usul dan akhirnya tidak dapat kita capai dengan mata telanjang atau dengan bantuan alat atau teori ilmiah apa pun, kita dibiarkan menciptakan narasi. Mimpi, akses terhadap mimpi, dan alam bawah sadar menjadi sekutu dalam penemuan masa depan dan bagian mendasar bagi kesehatan dan jiwa manusia di masa-masa sulit seperti ini.

Kelas 2 — Antroposen — dengan Alyne Costa 

Selama lebih dari dua dekade, para ilmuwan telah menyelidiki apakah perubahan mendadak dalam dinamika ekologi yang kita saksikan mengindikasikan adanya perubahan dalam zaman geologis planet ini: apakah kita sudah memasuki zaman Antroposen? Pada pertemuan ini, kita akan melihat dampak perubahan ini terhadap cara kita berpikir tentang hubungan antara manusia, alam, dan dunia, selain membahas beberapa usulan teoretis, politik, dan artistik untuk lebih memahami dan menghuni Bumi ini dalam prosesnya. transformasi. 

Kelas 3 – Hidup sejahtera: masa depan leluhur – bersama Jera Guarani dan Ana Mumbuca 

Gagasan tentang masa depan terkadang menghantui kita dengan skenario apokaliptik. Di sisi lain, hal ini menampilkan dirinya sebagai kemungkinan penebusan, seolah-olah semua masalah yang ada saat ini dapat diselesaikan secara ajaib di kemudian hari. Dalam kedua kasus tersebut, ilusi memisahkan kita dari apa yang ada di sekitar kita.

Dalam bukunya “Future Ancestral”, sang filsuf berasal Ailton Krenak memprovokasi kita dengan radikalitas pemikiran pemberontaknya, membawa pandangan kita lebih dekat pada unsur-unsur alam sebagai makhluk sentral dalam memikirkan jalan keluar dari krisis iklim. Dengan cara yang sama, Krenak menempatkan kosmogoni berbagai masyarakat asli dan quilombola serta kearifan leluhur mereka sebagai model kehidupan yang harus diikuti demi kelangsungan umat manusia di Bumi. Pada pertemuan ini, Jera Guarani dan Ana Mumbuca mereka mencakup pengetahuan dan praktik yang menyusun kehidupan di komunitas mereka. 

Kelas 4 - Wilayah Sensitif: masalah seni, komunitas dan lingkungan - dengan Walmeri Ribeiro 

Dibuat pada tahun 2014 oleh seniman dan peneliti Walmeri Ribeiro, “Território Sensíveis” adalah proyek penelitian dan kreasi di bidang seni yang mempertemukan seniman-peneliti, ilmuwan, pemerhati lingkungan, dan komunitas lokal sehingga, bersama-sama, mereka dapat membangun cara baru dalam berimajinasi dan hidup. di dunia kontemporer.

Dimasukkan ke dalam bidang dialog antara masalah seni dan lingkungan, terutama dampak Anthropocene dan, akibatnya, perubahan iklim terhadap cara hidup, proyek ini mengusulkan pengalaman penelitian-penciptaan kolaboratif dalam seni, teknologi dan sains.    

Kelas 5 — Seni membayangkan masa depan — bersama Sallisa Rosa dan Thiago de Paula Souza 

Dengan latar belakang produksi seniman Sallisa Rosa dan proyek penelitian dan kuratorial kurator Thiago de Paula Souza, pertemuan ini akan membahas karya kontemporer dan strategi seniman yang fokus pada fiksi untuk menciptakan masa depan. Sekalipun untuk sementara, karya-karya yang menguraikan konsep dan praktik yang mengkritik atau mengulas konsekuensi tragis dari zaman kapital atau antroposen, membantu kita untuk tidak menyerah pada gagasan yang menghantui tentang akhir dunia. Berdasarkan produksi estetika, mungkinkah merumuskan masa depan yang bertentangan dengan reruntuhan dunia? 

PEMBICARA

ALYNE COSTA

Alyne Costa adalah seorang filsuf, profesor dan peneliti di PUC-Rio dan Asosiasi Penelitian dan Praktik Humaniora (APPH). Penelitiannya membahas pentingnya memikirkan Antroposen dan keruntuhan ekologi sambil juga mempertimbangkan pandangan dunia dan cara hidup non-Barat. Tesisnya “Kosmopolitik Bumi: cara eksistensi dan perlawanan di Antroposen” adalah pemenang Capes Thesis Prize 2020 di bidang filsafat. Juga penulis “Perang dan perdamaian di Anthropocene: analisis krisis ekologi menurut karya Bruno Latour” (Autografia, 2017), dia adalah salah satu pemimpin kelompok penelitian Terranias: Núcleo Transdisciplinar de Pensamento Ecológico (PUC -Rio/CNPq), anggota Philosophies of Time of Now Laboratory (UFRJ/CNPq), dari kelompok penelitian Materialisme: Ontologi, Sains dan Politik dalam Filsafat Kontemporer (PUC-Rio/CNPq), dari proyek perluasan Berapa Banyak Filsuf ? (IFCS/UFRJ) dan Jaringan Filsuf Wanita Brasil, tempat ia mengkoordinasikan Seri Video Penghargaan Filsuf dari tahun 2021 hingga 2022. Saat ini ia juga mengoordinasi proyek “Bumi dan Kita: Pendidikan, Penelitian, dan Kewarganegaraan di Antroposen” (PUC- Rio/ CNPq) dan merupakan koordinator koleksi Desnaturadas, dari penerbit Bazar do Tempo.  

ADI MUMBUCA

Dia adalah quilombola dari Jalapão, di Tocantins. Beliau memiliki gelar di bidang Pekerjaan Sosial dan gelar master di bidang Pembangunan Berkelanjutan dari UnB. Dia adalah anggota dan aktivis Quilombo Mumbuca, dibangun oleh pria dan wanita kulit hitam, migran dari Bahia dan Piauí, terletak di kotamadya Mateiros (TO). Dari buku Terbangnya lebah dari bumi, Mumbuca membawa perspektif kontra-kolonial atas persepsi dan refleksinya berdasarkan pengamatan dan pengalaman perlawanan dan konfrontasi yang dilakukan komunitas Quilombo di Mumbuca terhadap Covid-19. Dia juga penulis disertasinya Sebuah tulisan menentang penjajah quilombo Mumbuca Jalapão — TO, di mana ia menulis tentang penegasan kosmologi quilombola, mengidentifikasi aspek-aspek bagaimana kosmologi itu berasal, tercipta, menyimpang, dan menyatu. 

JERÁ GUARANI

Pemimpin desa Kalipety, salah satu dari empat belas desa di Tanah Adat Tenondé Porã yang terletak di ujung selatan São Paulo, Jerá Guarani adalah seorang petani dan pendidik, serta aktivis budaya, yang berpartisipasi dalam beberapa proyek budaya dan film dokumenter. Dari kelompok etnis Guarani Mbya, Jerá memiliki gelar dalam bidang pedagogi dari Universitas São Paulo (USP) dan bekerja sebagai guru dan direktur di Sekolah Negeri Adat Gwyra Pepó, yang terletak di Tanah Adat. Selalu menyelaraskan bidang pendidikan dengan bidang agroekologi, Jerá telah melakukan pekerjaan penting selama lebih dari 10 tahun dalam pemulihan benih Guarani tradisional: dalam lima tahun, ia telah memulihkan lebih dari 50 jenis ubi jalar Guarani, serta beberapa spesies jagung Kreol, makanan leluhur dan sakral dalam budaya mereka.  

SALLISA ROSA

Tinggal dan bekerja di Rio de Janeiro. Dia bekerja dengan seni sebagai jalan berdasarkan pengalaman intuitif yang terkait dengan fiksi, wilayah, dan alam. Selanjutnya berfokus pada tema ingatan dan melupakan serta strategi untuk menciptakan masa depan. Seniman mempunyai minat khusus dalam membuat pemasangan format besar di ruang awam dan institusi. Sallisa bekerja dengan bumi dalam berbagai bahan, seperti penanaman, tanah liat dan keramik, dan juga berpindah-pindah antara fotografi dan video, pertunjukan dan yang terbaru gambar. Dalam perjalanannya, komitmen terhadap praktik artistik yang ditujukan pada konstruksi kolektif adalah hal yang penting, guna mengungkap tindakan yang berujung pada berbagi pengetahuan.  

SIDARTA RIBEIRO

Sidarta Tollendal Ribeiro adalah seorang ayah, capoeirista, ahli biologi dan dokter perilaku hewan dari Universitas Rockefeller dengan gelar pascadoktoral di bidang neurofisiologi dari Duke University. Dia adalah salah satu pendiri dan profesor di Brain Institute di Universitas Federal Rio Grande do Norte, dia telah menerbitkan 6 buku, termasuk Oracle Malam Ini e Mewujudkan Mimpi (Cia das Letras), yang terbaru adalah Bunga Kebaikan (Fosfor). Dia saat ini menjadi kolumnis untuk Kapok — Jurnalisme dari Centro do Mundo.

THIAGO DE PAULA SOUZA

Thiago de Paula Souza (Taboão da Serra, SP), kurator dan peneliti dengan gelar Ilmu Sosial. Dia adalah seorang pendidik di Museum Afro Brasil, di São Paulo, dan anggota tim kuratorial “We tidak perlu lain pahlawan” pada pukul 10Biennale ke-th Berlin, 3Frestas – Trienal de Artes de Sorocaba edisi pertama, diselenggarakan oleh SESC – SP dan saat ini menjadi kurator Panorama Seni Brasil ke-38 di MAM, yang berlangsung pada bulan Oktober 2024. Praktik kuratorial dan kolaboratifnya tertarik pada bagaimana seni kontemporer dapat diartikulasikan platform perdagangan, yang, meski hanya sesaat, berkontribusi pada reorganisasi cara kita memahami dunia saat ini. Ia juga berpartisipasi dalam program “proposal untuk Non-Fasis-Living”, yang diselenggarakan oleh BAK di Utrecht dan di lembaga yang sama, mengkurasi pameran “Tony Coke: Untuk Hidup sebagai sama”, pameran tunggal pertama sang seniman di Belanda. Dengan kurator Gabi Ngcobo, membuat platform “Aku sudah terlihat Tujuan wajah sebelum”, bagian dari proyek Ecos do Atlântico Sul, dari Goethe-Institut.  

WALMERI RIBEIRO

Dia adalah seorang seniman-peneliti, profesor di Universidade Federal Fluminense, di mana dia mengoordinasikan Laboratorium Penelitian dalam Masalah Pertunjukan, Seni Media, dan Lingkungan — BrisaLAB. Beliau juga merupakan Guru Besar Program Pascasarjana Kajian Seni Kontemporer PPGCA | UFF dan Gelar Pascasarjana Seni Rupa — PPGAV | EBA |UFRJ. Pasca doktoral dari Concordia University Kanada, dia adalah peneliti FAPERJ. Sejak 2014, ia telah mengembangkan platform penelitian dan kreasi artistik Território Sensíveis. Dia adalah penulis buku-buku itu Wilayah Sensitif: Praktik Artistik di Antroposen (Sirkuit, 2023), Wilayah Sensitif | Teluk Guanabara (Sirkuit, 2020), Puisi Aktor dalam Sinema Kontemporer (Intermeios, 2014), dan salah satu penyelenggara buku Seni dan wilayah sensitifnya (Intermeios, 2014) dan Seni dan jalur sensitifnya (Intermeios, 2016) dan Seni: Cara Hidup Baru | Untuk hidup (Intermeios, 2019). Dengan karya-karya yang ditugaskan oleh institusi Brazil dan luar negeri, dalam beberapa tahun terakhir ia telah berpartisipasi dalam pameran di Brazil dan luar negeri.

INFORMASI LEBIH LANJUT

Kursus akan disertifikasi dan akan diadakan secara online melalui Zoom. Tautan untuk mengakses ruang online dan informasi lain untuk memulai kursus akan dikirimkan bersama email konfirmasi pendaftaran.

Siswa harus menggunakan email yang sama atau nama yang sama yang terdaftar pada saat pembelian untuk mengakses ruang online, jika tidak maka tidak mungkin untuk mendaftar dan mengakses platform Zoom dan sumber daya yang tersedia untuk mentransmisikan kelas. Setiap perubahan email yang dilakukan setelah pembelian harus dikomunikasikan ke organisasi kursus hingga 2 hari sebelum kursus dimulai.

Kursus ini online, disediakan dalam format sinkron, yaitu langsung. Kelas akan direkam dan tersedia bagi siswa yang terdaftar secara rutin setelah kursus berakhir dan untuk jangka waktu terbatas. Tim Pina Cursos akan membagikan link akses video melalui email dan periode akses.

Pernyataan kehadiran akan dikeluarkan setelah kursus berakhir. Peserta yang mencapai 75% kehadiran selama kursus, yaitu login pada saat kursus disiarkan. Akses ke video kelas kursus tidak akan diperhitungkan dalam penghitungan kehadiran.

Pendaftaran bersifat pribadi dan tidak dapat dipindahtangankan. Dalam hal pendaftaran hadiah, pada saat pendaftaran, pembayar harus menyertakan data orang yang diundang dan menginformasikan kepada penyelenggara kursus tentang pendaftaran hadiah tersebut, untuk menghindari kemungkinan kesalahan dalam pendaftaran atau pembagian konten studi.

Penggunaan setengah harga diberikan kepada: pelajar, guru, masyarakat berusia 60 tahun ke atas dan pegawai lembaga kebudayaan (batas maksimal 5 pegawai dari lembaga yang sama).

Materi tambahan seperti bibliografi kursus, PDF, link video yang direkomendasikan oleh guru, akan dibagikan melalui folder virtual, dikelola oleh guru dan koordinasi kursus. Materi akan dapat diakses untuk waktu terbatas.

Permintaan pembatalan atau transfer akan diterima hingga sehari sebelum kursus dibuka.

Permintaan pembatalan atau transfer, yang dikirim setelah kursus dimulai, tidak akan dipertimbangkan, mengingat kebutuhan untuk mengatur kegiatan. 

Kursus ini menawarkan juru bahasa/terjemahan Libra. Untuk deskripsi audio, peminat perlu memintanya melalui email hingga 5 hari sebelum kursus dimulai.

Informasi lebih lanjut di situs web Pinacoteca atau melalui email di cursos@pinacoteca.org.br.

Daftar untuk buletin kami

dan ikuti jadwal kami

.

    Dengan mengklik "Saya menerima semua cookie" atau melanjutkan menelusuri situs, Anda menyetujui
    menyimpan cookie di perangkat Anda untuk meningkatkan pengalaman dan navigasi situs web Anda.
    Konsultasikan Privasi Kebijakan para obter mais informasi.

    Terima semua Cookie