Foto notebook persegi panjang horizontal terbuka.

Jenis: Pameran | Lokasi: Gedung Pina Luz

Tanggal Mulai Pameran 08 Desember 2018 - Tanggal Berakhir Pameran 04 Maret 2019

Eksposur: Rosana Paulino: penjahitan ingatan

Pinacoteca de São Paulo, museum Sekretaris Kebudayaan Negara Bagian São Paulo, menyajikan, dalam 8 Desember 2018 hingga 4 Maret 2019, paparan Rosana Paulino: penjahitan ingatan, yang menempati tiga kamar di lantai 1 Pina Luz. dikuratori oleh Valeria Piccoli e Pedro Nery, kurator museum, ini adalah pameran tunggal seniman terbesar di sebuah institusi besar di tanah air. Diakui untuk menangani isu-isu sosial yang muncul dari posisi perempuan kulit hitam dalam masyarakat kontemporer, seniman menghadirkan lebih dari 140 karya yang dihasilkan selama dua puluh lima tahun. Pameran menutup tahun yang didedikasikan untuk seniman wanita di Pinacoteca.

Saat memutar awal sejarah pribadinya, Rosana Paulino mengamati bahwa masalah representasi orang kulit hitam diterjemahkan menjadi hampir tidak adanya mereka dalam berbagai aspek kehidupan dan sejarah Brasil, terutama dalam sejarah seni visual. Seniman ini muncul di kancah seni pada 1990-an dan membedakan dirinya, sejak awal praktiknya, sebagai suara unik dari generasinya sendiri, dengan secara tajam menangani masalah sosial, etnis, dan gender. Masalah yang mengganggu dalam konteks masyarakat Brasil.

Produksi Paulino telah membahas situasi yang timbul dari rasisme dan stigma perbudakan yang melingkupi kondisi perempuan kulit hitam di masyarakat Brasil, serta berbagai jenis kekerasan yang dialami oleh populasi ini. Seniman menggunakan teknik yang berbeda - instalasi, ukiran, gambar, pahatan, dll. - dan menempatkannya untuk mempertanyakan pandangan kolonialis tentang sejarah yang mendukung gagasan (salah) tentang demokrasi rasial Brasil. Fondasi ini menjadi dasar pengetahuan ilmiah dan biologi masyarakat dan sifat daerah tropis, mereka mencemari narasi agama hingga mencapai forum domestik, berfungsi sebagai poros legitimasi penindasan identitas pria dan wanita Afrika di Brasil.

Eksposur Rosana Paulino: Menjahit Ingatan menyatukan karya-karya yang dihasilkan antara tahun 1993 dan 2018, seperti Di belakang panggung (1997) dan dinding memori (1994-2015), menentukan di awal karirnya. Ini kembali ke narasi pribadinya dan disajikan sebagai titik awal rute pameran. Terletak di ruang utama, fitur pertama, seperti pada judulnya, serangkaian stand bordir dengan sosok wanita dari keluarganya dicetak di atas kain yang mata, mulut dan tenggorokannya dijahit, menunjukkan keheningan yang dikenakan pada wanita kulit hitam, sering kali. akibat kekerasan dalam rumah tangga.

dinding memori, yang termasuk dalam koleksi Pinacoteca, terdiri dari 1500 "patuás" – potongan-potongan kecil yang digunakan sebagai jimat perlindungan oleh agama-agama asal Afrika – yang menghadirkan sebelas potret keluarga yang berlipat ganda, cara alami bagi seniman untuk menyelidiki identitasnya sendiri dari nenek moyang mereka. Foto-foto keluarga lama kemudian diubah menjadi kecaman puitis dan kuat atas ketidaktampakan pria dan wanita kulit hitam, yang tidak dianggap sebagai individu tetapi sebagai kelompok anonim.

Di ruang sebelah, beberapa set gambar akan dipajang, “aspek yang jarang dibahas dalam karya Rosana Paulino, yang terkenal karena karya instalasi dan ukirannya”, komentar kurator Valéria Piccoli. Dalam gambar-gambar ini, sang seniman mengungkapkan ketertarikannya pada sains dan, khususnya, pada gagasan hidup dalam transformasi abadi. Siklus hidup serangga serupa dalam pekerjaan ini dengan mutasi pada tubuh wanita, misalnya. Rangkaian gambar akan ditampilkan di samping instalasi. penenun (2003), yang terdiri dari sekitar 100 buah gerabah, terakota, kapas dan benang, yang mengambil tema transformasi kehidupan yang dieksplorasi dalam gambar ke ruang tiga dimensi.

Ikonografi alam Brasil dari abad ke-XNUMX – termasuk ilustrasi ilmiah tumbuhan, hewan, dan manusia – juga menjadi bahan sumber untuk Paulino. Dengan mengerjakan ulang gambar-gambar ini, yang beredar terutama dalam buku-buku yang ditulis oleh para pelancong Eropa, sang seniman menyelidiki bagaimana sains, tetapi juga agama dan gagasan kemajuan berfungsi sebagai pembenaran untuk penjajahan, perbudakan, dan rasisme. Ketertarikan ini terlihat pada kolase yang dibuat dengan cetakan, ukiran dan monotipe, Geometri gaya Brasil tiba di surga tropis (2018) dan Surga tropis (2017), yang berada di ruang ketiga dan terakhir pameran.

Di sebelah mereka adalah instalasi hunian (2013), terdiri dari sosok seukuran manusia yang diperbudak yang diperankan oleh Ausgust Sthal untuk ekspedisi Thayer, yang dipimpin oleh ilmuwan Louis Agassiz. Gambar-gambar monumental yang dicetak di atas kain, bahan utama dalam praktik terbaru Paulino, disertai dengan video dan ikatan tangan. Kain-kain itu, dijahit dengan kasar, mencela trauma perbudakan dan kebutuhan untuk "mengulangi" sebagai strategi bertahan hidup bagi pria dan wanita yang mendarat di sini.

”Sosok yang seharusnya menjadi representasi dari kemerosotan rasial yang dialami negara, menurut teori rasis pada masa itu, menjadi sosok pendiri suatu negara, budaya Brasil. Pembalikan ini menarik minat saya”, komentar sang artis. Judul karya yang menutup pameran ini memiliki makna ganda: merupakan fondasi budaya, identitas, dan energi magis yang memelihara terreiro, menurut agama-agama yang berakar dari Afrika. “Di situlah kekuatan rumah ditemukan, 'kapaknya', simpul sang seniman.

TENTANG ROSANA PAULINO

Lahir di São Paulo, pada tahun 1967, ia meraih gelar PhD dalam Seni Visual dari Sekolah Komunikasi dan Seni Universitas São Paulo – Eca/USP, adalah Spesialis Ukiran dari London Print Studio, di London dan Sarjana Ukiran dari Eca/USP. Dia adalah rekan dari program Ford Foundation dari 2006 hingga 2008 dan Capes, dari 2008 hingga 2011. Pada 2014 dia dianugerahi beasiswa untuk residensi di Bellagio Center, dari Rockefeller Foundation, di Bellagio, Italia dan pada 2017 dia memenangkan dua Prize Bravo dan ABCA – Asosiasi Kritikus Seni Brasil, dalam modalitas Seni Kontemporer.
Dia telah bekerja di museum-museum penting seperti MAM – Museum of Modern Art of São Paulo; UNM – Museum Seni Universitas New Mexico, New Mexico, AS dan Museum Afro-Brasil – São Paulo.
Ia aktif mengikuti beberapa pameran, baik di Brazil maupun di luar negeri, di antaranya pameran perorangan Atlantik Merah, di Padrão dos Descobrimentos di Lisbon, Portugal (2017) Perempuan Kulit Hitam – Mengaburkan Beauté du Brésil🇧🇷 Espace Cultural Fort Grifoon à Besançon, Prancis (2014); dan partisipasi dalam pameran kelompok: Selatan-Selatan: Izinkan saya Memulai Lagi🇧🇷 Galeri Goodman, Cape Town, Afrika Selatan (2017); Wilayah: Artis Keturunan Afro di Koleksi Pinacoteca, Pinacoteca de Sao Paulo, SP (2015); Penggabungan. Europalia 2011, La Centrale Eletrique, Brussel, Belgia; Akar dan banyak lagi: perjalanan roh🇧🇷 Museum Afrika, Belanda (2009); IV Mercosul Biennial, Rio Grande do Sul, RS; Côte à Côte – Art Contemporain du Brasil – Capcmusée d´Art Contemporain – Bordeaux, Prancis.

SERVIO

Rosana Paulino: Menjahit Ingatan
Dikuratori oleh Valéria Piccoli dan Pedro Nery
Pembukaan: 8 Desember 2018, Sabtu jam 11 pagi
Kunjungan: Dari 8 Desember 2018 hingga 4 Maret 2019
Dari Rabu sampai Senin, dari jam 10 pagi sampai jam 17:30 sore – tinggal sampai jam 18 sore
Galeri kesenian: Praça da Luz 2, Sao Paulo, SP
Tiket: R$ 10,00 (tiket masuk); R$5,00 (setengah harga untuk siswa dengan ID)
Anak-anak di bawah 10 tahun dan di atas 60 tahun dibebaskan dari pembayaran *.
Pada hari Sabtu, pintu masuk ke Pina itu gratis untuk semua orang.
stasiun pina itu gratis setiap hari.
teman Pina memiliki akses tak terbatas, plus diskon di toko dan kafe. Anda juga dapat berpartisipasi dalam tur berpemandu dan acara lainnya dengan tim Pinacoteca. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang program ini, kunjungi: http://pinacoteca.org.br/apoie/amigos-da-pina/

Daftar untuk buletin kami

dan ikuti jadwal kami

.

    Dengan mengklik "Saya menerima semua cookie" atau melanjutkan menelusuri situs, Anda menyetujui
    menyimpan cookie di perangkat Anda untuk meningkatkan pengalaman dan navigasi situs web Anda.
    Konsultasikan Privasi Kebijakan para obter mais informasi.

    Terima semua Cookie